Buku Harian


Ntah kenapa lagi pengen nulis pengalamanku tentang buku harian..

Dari SD sampe SMP aku punya dua buku harian, isinya macem-macem, cerita seneng, sedih, doa, harapan, boyband favorit akuuu, dulu 5566 (boyband asal Taiwain ini ngetrend banget loh, suka banget sama mereka ampe semua kasetnya aku punya, majalah, poster, tabloid yg ada 5566 pasti dibeli, walau sama ortu ga boleh dipajang, katanya sih jelek, ngotorin tembok -_-, tapi iya juga sih, haha) sampe kisah pacar pertama.. #ehh udah lupa tuh😀


Yah masa masa labil itu (lebih parah dari sekarang, haha), tapi sejak tu kunci buku harian ilang, jd ga bisa dibuka, jd ga pernah dibuka lagi, begitu kuncinya ketemu, tu isi buku harian udah kesebar aja sama anggota keluarga, kan malu -_-

Jadi aku bertekad, memutuskan untuk ga mau nulis lagi di buku harian (ahiiiyyy \^.^/)
segalau galaunya, sesedih sedihnya, seneng senengnya udah dipendem aja kayak batu -_- itulah sebabanya kenapa pas SMA kelebihan datarnya -_- dan aku juga ga bisa berbagi sama orang yang aku rasa belum klop, jadi ya gitu deh rasanya hampa hampa gimana gitu, itu kisah di SMA..
Beda lagi pas sekarang, kuliah, kebetulan aku kan kuliah di jurusan Informatika, yah jadi ketemunya sama orang-orang cerdas yang sebagian besar ngutamain logika, dan tentunya ketemunya sama dunia maya, komputer, laptop, haduh rasanyaaaa ne mata boseenn, panas gitu ngeliat mesin kelamaan :O, beda kalo aku kuliah di jurusan psikologi, kayaknya bakal banyak orang yang bisa ngertiin, haha.. *kali*
Eeittss tapi jangan disangka, ternyata aku masuk sini adalah masuk ke tempat yang tepat, habitat baru yang bisa dibilang cukup tepat.. >:)
Oke, itu cuma selingan, balik lagi ke tema curhatan kali ini yaitu buku harian, berhubung dari kecil (perbandingannya ga segede sekarang) udah bertekad ga mau nulis buku harian lagi, dan ga mau jadi hampa kayak pas SMA, akhirnya disini aku nemu teman sangat baik (*baik versi aku beda loh ya sama baik yang ada di pikiran temen temen >:) )..
Yupz, disini, aku nemu seseorang yang sangat-sangat bisa membuka mata aku kalo ada ya orang kayak gini -_-” haha
Orang ini punya karateristik yang cukup sama dengan aku di beberapa sisi, di sisi lain kita pasti berbeda, tapi satu kekaguman aku sama dia, dia selalu bisa jadi buku harian aku, senang (jarang), sedih (sering), galau (sering banget) nangis (paling sering), kesel (cukup sering), mau masalah perkuliahan, organisasi ataupun pribadi (kalo yang ini ga terlalu banyak sih :p) tapi tetep kalo doa dan harapan buat masalah masalah pribadi mah, Allahlah tempat mengadu yang paling tepat😀
So, aku sayang banget sama buku harianku ini, ga bakal dibiarin buat siapa aja yang bikin dia ga ceria lagi, dia harus bahagia.. *bighug*

Kamu senang, aku senang :*

Aku bakal jaga baik-baik, kayak jitak, tabok, tampar, hajar, banting terus buku harian ini sampe kapanpun :p haha
Kalo yang ngerasa jadi buku harian aku, dan baca curhatan ini, maaf maaf yaa :* #you know me so well~

Tenang, aku ga sebut merk :p

Buat temen-temen yang udah baca dan mau sharing buat kisah tentang buku hariannya atau mau komen cerita aku diatas monggo tulis komennya yak😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: