Pengalaman di Organisasi dan Kepanitiaan


Sekarang aku pengen cerita tentang pengalamanku di berbagai kegiatan..
Buat ngisi ngisi waktu luang, aku suka ikut-ikutan *sok sibuk* jadi pihak didalam sebuah acara atau organisasi..

Pengalaman aku berorganisasi dan kepanitiaan dimulai dari SMP, biasalah OSIS dan Pramuka, ini nih dasar mental aku (sekarang aja masih lembek, apalagi dulu ga ikut pramuka -_-) sampe sekarang di kuliah masih doyan gituan, sebenernya lebih banyak sisi positifnya sih ikut aktif di dalamnya, buat orang-orang yang mau belajar, jatuh bangun pastilah udah sering, nangis seneng atau nangis sedih gara-gara acara dan organisasi udah biasa, itulah yang membentuk mental dan keakraban kita dengan para partner kerja.
Di sekolah biasa (means TK, SD, SMP, SMA) dan sekolah tinggi, belajar mata pelajaran, belajar mata kuliah, kuis, ujian, tugas, PR, dkk, merupakan hal yang wajib dan pasti setiap orang jalani (tp tergantung tipe sekolah dan kampusnya juga ding), kalo ikut kepanitiaan atau organisasi itu adalah pilihan..

Asik ko ikut beginian, jamin deh, bakal punya pengalam tersendiri kalo ikut ginian, jati diri kamu akan dibentuk disini, peran lingkungan tentu besar ya, jadi sebelum ikut-ikutan harus punya dasar mental dulu, biar ga gampang kebawa arus, dan tetep jadi diri sendiri..


Dari awal ikut organisasi dan kepanitiaan, posisi yang paling sering didudukin sama aku ada dua, kalo ga divisi acara ya sekretaris atau kalo ga sekretaris ya divisi acara, muter-muter itu itu mulu.. haha
Dulu, waktu aku jadi divisi acara, rasanya si ga enak, paling capelah rasanya, jadi pindah deh ke sekretaris, tapi malah kangen sama divisi acara, karena memang ini divisi terasik😥
Jadi seseorang yang bergerak di dalam divisi acara punya sense yang berbeda, mereka juga punya keahlian masing masing walau sama-sama di divisi acara, enak dan sangat enak deh di divisi acara, disinilah core pembelajaran mental sesungguhnya (selain ketua) karena fuiih tekanannya buuanyak boo, dan kita dituntut untuk kreatif, inovatif dan realistis, membuat acara itu susah susah gampang, kalo moodnya pas, ide ngalir deras, dan semangat banget deh, menghayal, ngerancang acara :p Itulah sebabnya kenapa aku punya hobby menghayal sebelum tidur :p *tapi sekarang yang sering masuk mimpi malah kodingan -_- (doh) #selingan*
Saking seringnya, dulu, kalo ditanya, cita-cita aku apa, aku jawab jadi EO atau Event Organizer (krn udah ga mungkin jadi dokter, haha) abisnya ketagihan dan keasikan ikut ngambil peran disini, asiik bangetlah pokoknya, susah kalo dijelasin, akan berasa banget deh kalo jadi divisi acara, ga terlupakan, dan pengalaman dan pembelajaran di divisi acara itu tak lekang oleh waktu *ceilaaa* artinya pengalaman apapun yang didapet ga bakal sia-sia, pasti bakal bermanfaat untuk kehidupan sehari-hari atau untuk meningkatkan koleksi ide inovasi-inovasi baru di masa mendatang.. ^^

Kalo jadi sekretaris, prosentase kenyamanan akunya mah 70:30 untuk divisi acara dan sekretaris, pas jadi sekretaris harus siap jadi back up ketua, deketin tuh ketua, jangan sampe ada jarak, biar kalo ada apa-apa ketua ga usah segan ke kita, karena kita sekretarisnya, tapi profesional yaa.. itu saran aku buat sekretaris, dan alhamdulillahnya, semoga aku selalu menjaga keprofesionalan sebagai sekretaris yang baik dalam bekerja sama😀

Nah, tadi kan dua ter atas posisi yang sering aku tempatin, selanjutnya aku juga pernah beberapa kali jadi Steering Committe (kalo ini jujur, aku ga dapet gregetnya sama sekali, menurut aku SC itu perannya penting tapi pasif, kalaupun aktif, ya dari sisi yang berbeda dengan OC, jadi waktu jadi SC, ya udah “i’m a SC, just it” ga ada yang berbekas dan bisa dikenang sampe sekarang, beda sama divisi acara :l )

Selain itu aku juga pernah jadi divisi publikasi dekorasi dan dokumentasi, disiniii, keahlian aku di sisi metode publikasi dan dekorasi tentunya :9 kalo untuk desain dan dokumentasi, lebih baik orang lain aja, hahaha
aku lebih ke aliran naturalis, hasta karya, make up, kostum, boleh deh jadi job aku :9
Abis itu, pernah juga jadi divisi humas dan sponsorship, yang tukang ngomong ngomong gitu, itung-itung latihan jadi saleslah, hahha..

Yang belum dan ga berniat aku coba adalah jadi bendaharaaa, dan dana usaha, pokoknya yang berurusan sama duitlah, males aku ngurusin duit -_-

Tapi kalo jadi bendahara kelas dan organisasi sih pernah, tapi kalo ga ditunjuk juga ga bakal kayanya aku nawarin diri buat jadi bendahara, hahaha, emang passion aku bukan di bagian ini soalnya.. :p

Terus, aku juga pernah jadi divisi konsumsi, apa ya, ga berasa apa-apa kalo jadi ini, bukannya apa-apa tapi sekali lagi ga ada tantangan yang bisa bikin aku gregetan untuk posisi ini..

Posisi lain, yang menghebohkan adalah jadi divisi perlengkapan atau logistik, cukup 1 kali, dan pengennya terakhir deh jadi divisi ini, apa ya, mental aku yang ga kuat kayanya kalo di perkap, dan berasa kurang berkontribusi aja, soalnya dominannya ini kerjaan para cowo-cowo kekar.. *wow*

Kurang lebih itu pengalaman yang masih aku inget..

Dan sekarang yang aku rasain, aku sangat kangen bergerak di balik acara, haauufftt -_- yang ngangenin adalah bersitegangnya, tantangan, keakraban, kepusingan kerepotan pas hari H, rasa dag dig dug deeeer kalo acara mau mulai *sukses ga ya, sukses ga ya* tapi itulah manis asem asin jadi divisi acara yang akan selalu membekas sebagai kisah tak terlupakan.. tapi kalo mau garap acara, aku harus fokus bener-bener, biar hasilnya bisa mencapai tingkat di atas memuaskan, kalo mau mutitasking, aku pilih sekretaris ajalah, biar memuaskan semua task akuu..😀

Dimanapun, dalam posisi apapun, berusaha berfikir dan bertindaklah profesional..

Sampe saat ini, kalimat diatas adalah pedoman aku untuk menyelami dunia organisasi ataupun kepanitiaan..

Udah aahhh, sekian dulu cerita pengalaman aku, buat yang mau berbagi kisah silakan komen di bawah yaa, aku bakal sangat senang untuk sharing sharing masalah ginian..😀 haha

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: