Pengalaman Pramuka Part 2


Okeee, di postingan dulu kan aku udah janji bakal ngeshare pengalaman pramuka aku.. Nah, sekarang lagi mood ngetik nih, jadi hayu mulai :p

Sekarang cerita yang mau aku share tentang pengalaman aku sewaktu jadi perwakilan kontingen Kota Cirebon di agenda Jambore Daerah tahun 2006 atau 2007 gitu *lupa*, tempatnya di Bekasi untuk lokasi tepatnya maaf aku juga lupa, hehe..

Nah, langsung aja, pertama kali dikasih tau jadi perwakilan buat Jamda, aku pribadi seneng banget, kapan lagi ada agenda ginian, soalnya kan ga tiap tahun, ternyata bener jadi pengalaman seumur hidup..😀

Banyak banget persiapannya, tentunya persiapan fisik dan mental, mulai dari latihan PBB (karena ini mah agenda rutin), latihan nyinden karena dari Cirebon ingin mempersembahkan Kesenian Khhas Cirebon yaitu Sinden, periapan pengetahuan mulai dari pengetahuan kepramukaan, latihan semaphore, morse, simpul meyimpul, sampai pengetahuan umum..

Karena Jambore Daerah ini bakal bawa nama Kota Cirebon, jadi regu aku bersama regu lainnya yang jadi perwakilan Kota Cirebon sering kumpul untuk latihan dan bahas persiapan Jamda..

Itu sekilas persiapan yang kita lakuin dulu, untuk waktu persiapan yang udah dilakuin, aku lupa, haha, maklum ya udah lebih dari 5 tahun yang lalu :p

Nah terus setibanya di sana, waw luar biasa hamparan tanah yang sangat luas dan ramai menyapa kami \^.^/

Kami langsung mencari lokasi untuk Kota Cirebon, Nah setelah kami menemukannya, ternyata posisi kami berada di agak bawah, jadi di semacam turunan, dengan tanah yang merah, dan batu batu juga berumput sedikit..

Udah tau tempat, sooo langsung deh kita diriin tenda, dengan bebagai persiapan untuk mencegah hujan dll, karena posisi kita juga kurang menguntungkan, dikhawatirnya ada hujan deras dan dapat dipastikan tenda kita bakal kebanjiran, jadi usaha pencegahannya cukup ekstra..

Sekalian aja nih ya, aku mau ngasih sedikit tips pencegahan biar kita siaga dari kebanjiran pas diperkemahan..

1. Untuk baju sebelum masuk tas, masukkan dulu kedalam plastik besar, ini untuk mencegah air agar tidak membasahi baju. Bila senter dimasukkan ke dalam tas, maka letakkan senter di paling atas, agar cepat mengambilnya karena akan diperlukan dalam keadaan urgent, untuk obat-obatan diletakkan di dalam kantong di depan pada tas, agar mudah mengambilnya tanpa harus membuka tas..

2. Pisahkan barang2 yang sering digunakan dan tidak, misal sendal jepit, makanan (yang sering digunakan, diperlukan) jangan ditaro di dalam tas karena akan merepotkan bila terjadi keadaan darurat..

3. Untuk barang2 penyusun tenda, seperti cadangan pasak, palu, tambang, garam, dll letakkan di luar tenda (jangan di masukkan di dalam tenda karena ini sering diperlukan)..

4. Bila tenda sudah didirikan, jangan lupa taburkan garam krosok di sekeliling tenda (ini mah untuk mencegah dari ulat dan binatang2 melata lainnya), lalu buatlah parit di sekeliling tenda, ini agar air tidak langsung masuk ke tenda, selagi kita mengevakuasi barang2 bila terjadi banjir/ hujan besar..

5. Tutupi tenda dengan terpal (disarankan bila sudah mulai gerimis, karena bila dari awal pake terpal maka tenda akan semakin panas)..

6. Buat tenda cadangan untuk evakuasi, dengan beratapkan terpal, tanpa pintu (alias terbuka), dan dengan penyangga tongkat. Nah, untuk makanan bisa disimpan disini selain untuk evakuasi, untuk berkumpul dengan teman saat makan bersama akan mengasyikkan :9

7. Selebihnya jaga barang2 pribadi Anda masing2 karena pada saat evakuasi, mental dan fisik dibutuhkan sangat ekstra..

8. Jaga emosi Anda, jangan terburu2, tapi jangan terlalu santai juga (ini yang paling penting), bantu teman2 Anda yang kesulitan karena kita satu regu, berangkat bareng, pulang dengan selamat juga harus bareng ya😀

9. Oiya sebelumnya, harus ada anggota regu yang sudah tau lokasi karena dia akan jadi penunjuk jalan untuk tempat evakuasi, jangan sampe kayak anak ilang lagi keujanan :p haha

Nah, okee itu cuma sekilas tips dari saya untuk mencegah dari kebajiran saat kemah :p

Laanjuuut ke topik pengalaman Jamda aku :p

Banyak banget kegiatan yang aku kerjain selama Jamda ini mulai dari agenda pramuka hingga kegiatan pribadi (sebut saja belanja, eits tapi belanjanya ga ke mall loh, tau sendi kan di tanah lapang gitu masa ada mall -_-)

Nah, yang masih aku inget sampe sekarang adalah kamar mandinya. Weleh2 itu kamar mandi terbuat dari bilik, dengan penyangga tongkat, jadi kalo kesenggol bakal rubuh -_-. Terus kalo mau ke kamar mandi pasti deh antri, kamar mandinya kalo ga salah sekitar 6 bilik untuk menampung 100 lebih mungkin. Terus karena alasnya tanah jadi pastilah becek dan ngeblok gitu deh, tanahnya pada nempel ke sendal jepit, jadi jalannya berat, haha.. Tapi airnya, weehh adem, jernih, bersih loh😀

Yang paling serem adalah kalo pengen ke kamar madi tapi malem2, haduh udah becek, lampu cuma satu, jalan kesananya gelap.. huaa, pokoknya tantangannya hebatlah..

Oke cukup segitu cerita tentang kamar mandi, jangan kebanyakan :p

Nah kalo siang, agendanya kayak senam, tracking, dll ya pokoknya olah fisik dan tes pengetahuan gitu deh..

Ternyata, hal yang dikhawatirkan dari awal yaitu hujan besar, bahkan bisa termasuk badai kali ya, soalnya gede banget ey, akhirnya benar2 terjadi, dan secara otomatis, saat kejadian itu terjadi semua sibuk evakuasi, lari2an di tanah yang ngeblok *kebayang kan* sampe sendal jepit pake kanan semua, atau kiri semua, bahkan saat evakuasi ada yang nyokor (alias ga pake sendal), pokoknya sendal udah pada ilang2an aja..

Jadi kami harus meninggalkan tenda dan mengevakuasikan diri ke SD di sekitar lokasi perkemahaan, lumayan jauh, tapi karena bareng2 dan kondisinya lagi prihatin, jadi yah gitu deh rasanya, pegel, sedih, deg degan pas evakuasi..

Dan kami harus bulak balik karena barang kami ga sedikit..

Setelah beres evakuasi, langsung deh, aku dan temen2 pada telpon ortu masing2, maklumlah ya, kita baru pertama kali kena musibah gini pas kemah😥

Jadi semalem itu, kami beristirahat di SD tersebut…

Pas di malam terakhir, saat pengumuman perlombaan Kota Cirebon dengan keseniaannya Sintren menang loh \:D/

Alhamdulillah, ditengah kesedihan kita karena musibah itu, tapi kita jadi seneng akhirnya menang juga😀

Pas kita ngecek ke tempat tenda kita dulu, ternyata airnya masih ngenyembeng *ngerti ga artinya? masih banjirlah..

Alhamdulillahnya juga seluruh regu dari kontingen Kota Cirebon selamat, dan bisa kembali ke Kota tercinta dengan selamat pula..😀

Ini kisah yang sangat2 memberikan aku pelajaran, baik dari manajemen diri selama musibah, kesabaran, cara mengontrol emosi, ketelitian, kehati hatian dan tentunya kepedulian dengan teman itu sangat sangat dibutuhkan😀

Sekian cerita aku tentang suka duka selama Jambore Daerah di Bekasi sebagai Kontingen dari Kota Cirebon, semoga bisa menginspirasi dan bermanfaat, makasi..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: